PROF.DR. YUSUF ABDULLAH AL-QARADHAWI

dosa-dosa besar dalam hal urusan sosial dan politik, seperti: -keadilan sosial yang tempang dan pincang -tidak adanya kebebasan berkarya dan bergerak -hak-hak masyarakat yang dicabuli -kehormatan manusia yang telah dicemari dan dicerobohi -penyerahan urusan kepimpinan bukan kepada mereka yang berhak -pemaulsan suara pilihanraya-perompakan harta negara milik rakyat -memberikan keistimewaan untuk menjadi pemimpin turun temurun kepada keluarga tertentu -pembaziran harta negara -tidak adanya sistem syura di dalam kerajaan. -PROF.DR.YUSUF ABDULLAH AL-QADHAWI































































































































































































































































































































































































































































































































































































































































































































































































































































































































































































Selasa, Ogos 02, 2011

"Pedihnya Azab Neraka"

"Maha Suci Allah swt yang membolehkan burung terbang tidak jatuh ke bumi, dan Dia lah Allah yang membolehkan orang-orang beriman melalui sirat yang merentangi kawah neraka, sekalipun sirat itu halus seperti rambut."



Imam Bukhari meriwayatkan, "Kebanyakan doa Rasulullah s.a.w adalah;

" Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat serta lindungilah kami daripada azab neraka."

Abu Ya'la meriwayatkan, Rasulullah s.a.w. berkhutbah;

"Janganlah engkau melupakan dua kebesaran syurga dan neraka."

Kemudian baginda menanggis hingga bercucuran air mata membasahi janggutnya. Lal;u baginda bersabda:

"Demi zat yang aku di dalam kekuasaannya, jika kamu tahu apa yang aku tahu daripada urusan akhirat, tentu kamu akan berjalan ke gunung dan memenuhi kepalamu dengan debu."

Ath-Thabrani meriwayatkan;

"Jibril datang kepada Rasulullah s.a.w. pada waktu yang tidak biasanya dia datang.Kemudian baginda berdiri menyambut kedatangannya seraya berkata:

"Wahai Jibril, belum pernah aku melihat engkau berubah rupa."
Jibril berkata; "Aku datang setelah Allah memerintahkan aku mengintip neraka."
Rasulullah s.a.w. bertanya; "Wahai Jibril ceritakan kepada ku tentang keadaan neraka."
Jibril menjawab;
"Sesungguhnya Allah swt memerintahkan jahanam supaya menyalakan api seribu tahun hingga menjadi putih. Lalu Dia memerintahkan supaya menyala seribi tahun lagi hingga menjadi merah. Dan kemudian Dia memerintahkan supaya menyala seribu tahun lagi sehingga warnanya bertukar menjadi hitam pekat. Tidak kelihatan lagi cahayanya dan tidak terpadam lagi nyalanya.

Demi zat yang mengutus mu sebagai Nabi dengan benar, kalau jahanam itu dibuka sebesar lubang jarum, matilah seluruh penghuni bumi kerana kepanasan. Demi zat yang mengutusmu dengan kebenaran, jika sahaja seorang penjaga jahanam menjelma ke dunia, tentulah seluruh penghuninya akan mati kerana ngeri melihat rupanya yang amat buruk serta baunya yang amat busuk.

Demi zat yang mengutusmu dengan kebenaran, kalau sepotong rantai ahli neraka, yang telah dijelaskan Allah dalm KitabNya itu diletakkan di atas gunung, tentu akan lebur dan meleleh ke dasar bumi.

Kemudian Rasulullah s.a.w. memandang Jibril yang telah menangis itu lalu bertanya:" Wahai Jibril, mengapa engkau menangis, enkau telah ada kedudukan di sisi Allah."
Jibril menjawab: "Bagaimana aku tidak menangis. Justeru aku lebih berhak menangis. Siapa tahu dalam ilmu Allah keadaan ku menjadi lain. Aku tidak tahu, kalau-kalau diseksa dengan seksaan Iblis. Bukankah Iblis itu sendiri juga dari malaikat. Aku tidak tahu. Kalau aku diseksa seperti seksa Harut dan Marut."

Kemudian Rasulullah s.a.w. menangis, sampai ada suara memanggil; "jibril dan Muhammad, kaqmu telah diamankan. Tidak akan menderhakai Nya."

Jibril kemudian naik dan Rasulullah pun keluar. Lalau baginda berjumpa dengan orang-orang Ansar yang tertawa riang dan bermain-main. Rasulullah s.a.w. berasbda; "Adakah engakau tertawa sedang di belakan mu ada NERAKA? Kalau kau tahu apa yang aku tahu, tentu engkau akan sedikit ketawa dan banyak menangis. Tentunya kamu tidak lalu makan dan minum. Malah kamu akan keluar ke masjid, bertiarap kepada Allah swt."

Dirawikan bahawa rasulullah s.a.w. berkata kepada Jibril, "Aku tidak pernah melihat malaikat Malik tertawa."
Jawab Jibril: "Dia tidak pernah ketawa sejak neraka diciptakan."



Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan